Setting Karburator Keihin PWL 26 Ninja R di Kasawaki D Tracker 150

Akhirnya settingan Keihin PWL 26 ini pas juga di D Tracker 150 aku… Butuh kurang lebih 2 minggu dapetin settingan yang Pas. Emang seh untuk urusan karburator harus rada sabar. Dan juga pengalaman aku untuk urusan setting karburator juga masih minim banget. Eh bukan minim lagi seh… masih cupu abis malah hahahaa… Cuma modal kunci pas, obeng dan sedikit keberanian untuk buka pasang si karburator ini. Cara setel angin juga masih dengan ilmu pas pas-an. Pokoknya nggak bakal stop setting sampe tarikan bawah galak, tengah stabil dan atasnya panjang… Hari ini, akhirnya dapet juga dah settingannya… Terima kasih untuk bengkel JMM di Bukit Duri untuk pencerahan cara setting Karburator Keihin PWL 26 ini…

BALADA BENGKEL, JARUM SKEP GL Dan Spuyer

Udah nyoba di 4 bengkel buat bikin enak si PWL 26 ini di D Tracker 150. Bengkel pertama, bengkel tempat ganti karbu PE 28 Kw-Kw-an menjadi PWL 26. Settingan dengan PJ/MJ 40/112 dan jarum skep GL-Pro Ori copotan. Enak seh… tapi tengah dan atasnya brebet parah pas dibawa touring ke Puncak. Balik lagi ke bengkel pertama, ganti PJ/MJ menjadi 38/110. Motor berasa enakan deh. Setelah beberapa hari dengan settingan ini, jarum skep dimintain karena karburatornya mau di pake orang bengkel. Ganti jarum skep GL-Pro kw, mulai deh tu ngaco settingannya… Lanjut ke bengkel trail kawakan di daerah Cakung. Spuyer diganti orang bengkel menjadi PJ/MJ 40/115. Motor makin nggak enak. Alasan orang bengkelnya bilang kalau Jarum Skepnya sebaiknya menggunakan Jarum Skep Ori Ninja R. Gubrak!

Tapi ya kepikiran juga, toh nggak ada salahnya juga mencoba, toh itu orang bengkel juga tau apa yang mereka lakukan kan ya? Ternyata tidak sodara2… Besoknya ane balik bawa jarum skep ori Ninja R (PWL 26) dan settingan pun jadi ngaco. Tarikan bawah brebet, tengah brebet juga dan atasnya ngempos… Makin nggak jelas settingannya… Sampe tukang bengkelnya nuduh kalau karburator ane bukan ori… Blegh… kalo nggak ori mah langsam nya nggak bakal seenak ini kaleeee!! Bermodal nekat, ane buka aja sendiri tu karburator di rumah, balikin ke settingan yang pernah enak, yaitu PJ/MJ 40/112. Tapi ya ane lupa kalau jarum skep nya kan bukan yang ori itu, dan esok harinya ane hunting deh Rapir Kit Karburator GL. Pertama ganti Jarum skep GL-Pro lawas, nggak enak… Trus coba ganti ke Jarum skep punya CB100. Masih nggak enak, Coba lagi ganti dengan GL-Pro tapi merk yang beda dengan sebelumnya. Masih nggak enak. Dari yang jarum skep alumunium ampe yang jarum skep warna kekuningan, tetap aja motor nggak enak… Pada akhirnya nemu deh bengkel JMM di Bukit Duri. Setelah ngobrol bentar, doi menyarankan make Repairkit GL-Pro Neotech merk Thalland. Ane tebus dengan harga Rp 40.000,-. Kata yang punya bengkel, buatan yang satu ini lebih presisi di banding yang lain. Dan spuyernya cukup dengan menggunakan yang ada di Repairkit tersebut. Yaitu PJ/MJ 38/108. What? Main jet 108? Are you sure? Tapi bodo amat dah,.. ane pasang aja dirumah sesuai dengan saran beliau.

Jeng jeng jeng… Ternyata bener sodara sodara… Sumpah langsung enak banget ni motor… Langsung berasa tarikan motor trail buat trabas. Dan tarikan atasnya juga paaaannnnjjjaaaanggggg banget. Yang paling bikin ane demen adalah tarikan tengahnya. Enak banget nggak ndut ndut-an…

Sorenya balik lagi ke bengkel itu buat laporan ternyata yang dibilang doi bener… doi nyamperin motor ane sambil buka buka in gas, trus nyetel ulang angin anginnya si PWL 26 ini. Yang bikin ane kaget doi malah bilang, “wah kurang pas yah… kalau mau enak ganti PJ nya ke 40 deh…” Ane dengan cengok ngomong dalam hati, anjrit… motor udah enak gini masih belum pas katanya… Apa selera performa motor ane yang perlu di upgrade atau si tukang bengkel yang sotoy yah… Ane iya in aja katanya, trus balik deh kerumah…

Ampe dirumah, ane mikir, nggak ada salahnya juga seh nyoba naik PJ ke 40. Toh Pilot jet nya ane punya…

Jeng jeng jeng…!!! Ternyata bener lagi sodara sodara… Tenaganya makin padat, bikin motor jadi loncat loncat kaya naik kuda lumping siluman…

Ane harus balik lagi deh laporan ke bengkel itu, nggak enak juga tadi cuma nanya2 doang trus pergi masang sendiri… Di bengkel dan laporan, si mekanik cuma nyengir doang… setelah ngobrol ngobrol ternyata doi mantan mekanik balap liar sodara sodara… jadi ya… wajar aja diagnosanya hanya dengan mendengar suara mesin dan mainin gas… Mekanik berpengalaman itu memang beda dengan mekanik kebanyakan teori…

Sekarang dah bisa tidur nyenyak neh…

Setting Keihin PWL 26 di Kawasaki Dtracker 150 Fix;

  • Pilot Jet = 40
  • Main Jet = 108
  • Bukaan angin = 1,5 putaran
Iklan

4 comments

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s